Prof. Romli Atmasasmita, SH., LLM., Masuki Masa Purnabakti

[Unpad.ac.id, 15/11/2014] Setelah 35 tahun mengabdi di Unpad, di usianya yang ke-70, Guru Besar Emeritus Hukum Pidana Internasional Unpad, Prof. Dr. Romli Atmasasmita, S.H., LLM., telah banyak menghasilkan berbagai pemikiran di bidang Hukum Pidana Internasional. Bahkan, pemikirannya tersebut bukan hanya diakui secara nasional, namun juga internasional.

Guru Besar Hukum Pidana Internasional Unpad, Prof. Dr. Romli Atmasasmita, S.H., LLM, saat membacakan pidato purnabaktinya yang berjudul "Karakter dan Arah Politik Hukum dalam Pengembangan Nasional"di Grha Sanusi Hardjadinata Unpad Kampus Iwa Koesoemasoemantri, Bandung, Sabtu (15/11). (Foto: Arief Maulana)*

Guru Besar Hukum Pidana Internasional Unpad, Prof. Dr. Romli Atmasasmita, S.H., LLM, saat membacakan pidato purnabaktinya yang berjudul “Karakter dan Arah Politik Hukum dalam Pengembangan Nasional”di Grha Sanusi Hardjadinata Unpad Kampus Iwa Koesoemasoemantri, Bandung, Sabtu (15/11). (Foto: Arief Maulana)*

“Pemikiran Prof. Romli telah menjadi bagian yang melekat dalam perkembangan hukum Indonesia,” ujar Dekan Fakultas Hukum (FH) Unpad, Dr. Sigid Suseno, SH., saat menyampaikan sambutan dalam acara Purnabakti Prof. Dr. Romli Atmasasmita, SH., LLM., Sabtu (15/11) di Grha Sanusi Hardjadinata Unpad Kampus Iwa Koesoemasoemantri Bandung.

Acara Purnabakti ini dihadiri oleh tamu undangan, pimpinan universitas, guru besar, dan pejabat nasional diantaranya Ketua Mahkamah Agung, Dr. H. Muhammad Hatta Ali, SH., MH., Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI, Dr. YuddyChrisnandi, Wakil Ketua Komisi Yudisial MK, Dr. H. Abbas Said, SH., MH., Perwakilan Polri, serta Hakim Agung MA, H.M. Zaharuddin Utama, SH.

Menurut Dr. Sigid, sejak medio 1970-an, Prof. Romli telah mengembangkan ilmu hukum di bidang Kriminologi, kemasyarakatan, dan Hukum Pidana Internasional. Prof. Romli juga pernah menjabat sebagai Pejabat Tinggi pada Kementrian Hukum dan HAM.

Ia merupakan aktivis antikorupsi dan arsitek di balik pembentukan Komisi Pemberantasan Korupsi, dengan menjadi Ketua Tim Seleksi Calon Pimpinan KPK tahun 2003. Pada tingkat inetrnasional, Prof. Romli aktif sebagai tim ahli United Nations Convention Against Corruption (Konvensi PBB Melawan Korupsi), serta tercatat sebagai tim ahli United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC).

“Beliau menjadi salah seorang sosok yang telah mengangkat FH Unpad di mata nasional dan internasional. Hal ini dapat menjadi tantangan bagi akademisi muda di FH Unpad untuk ikut mengangkat nama FH Unpad menjadi lebih baik,” kata Dr. Sigid.

Hal tersebut dibenarkan oleh Sekretaris Senat Unpad, Prof. Dr. Hj. Sutyastie Soemitro, SE., MS., yang akrab dipanggil Prof. Tati. Menurutnya, Prof. Romli tercatat sebagai guru besar bidang Hukum Pidana Internasional satu-satunya di Indonesia. Namun, ia pun aktif mengkaderkan keilmuannya kepada para mahasiswanya. Beberapa pejabat di lingkungan pemerintahan pernah menjadi mahasiswa bimbingannya.

“Pemikiran Prof. Romli yang tertuang dalam pidato purnabaktinya kiranya relevan dengan kondisi masa-masa kabinet Indonesia yang baru saat ini. Pemikiran briliannya sangat memberikan kontribusi yang bernilai,” ujar Prof. Tati.

Dalam kesempatan tersebut, Prof. Romli membacakan pidato purnabaktinya berjudul “Karakter dan Arah Politik Hukum dalam Pengembangan Nasional”. Selain pidato purnabakti, acara ini juga diisi dengan peluncuran dan bedah buku “Biografi Hukum Romli Atmasasmita: JalanKeadilan di Tengah Kedzaliman”.

Prof. Romli saat ini menjabat sebagai Direktur di Lembaga Pengkajian Independen Kebijakan Publik (LPIKP). RobiNurhadi, salah satu wakil Direktur di LPIKP menuturkan, Prof. Romli merupakan sosok yang cerdas dan selalu menganalisis permasalahan hokum melalui 3 dimensi ilmu, yaitu hukum, politik, dan ekonomi.

“Prof. Romli memang banyak dibutuhkan orang karena kecerdasannya,” ujar Robi.*

Laporan oleh: Arief Maulana / eh

sumber : www.unpad.ac.id

Paramadika 1435. Marhaban ya Ramadhan !

masjid Al-Jihad

 

 

 

Tidak dirasa sudah masuk bulan ramadhan lagi, selama 30 hari ke depan kita akan menawan hawa nafsu, menahan lapar dari imsak hingga berbuka. maghrib. Kita di tuntut untuk melakukan sebaik-baiknya amal, karena selama bulan ramadhan Allah SWT, memberikan bonus dan penghargaan kepada hamba-Nya yang mau melakukan amalan yang ‘rakus’. karena kata Rasul “pada bulan ramadhan pintu surga di buka lebar-lebar, dan pintu neraka di tutup rapat-rapat” (HR. Muslim).

DKM Al-Jihad Unpad Dipati Ukur, sudah melayani jemaah sekitar dipati ukur kurang lebih selama 40 tahun. selama itu pula, kegiatan ramadhan terus di bangun dengan spirit untuk memakmurkan masjid. dari mulai shalat taraweh, kultum shubuh, ta’jil gratis, kajian pengantar berbuka, zakat fitrah, shalat ‘idul fitri dan sebagainya.

teman-teman mahasiswa bisa belajar untuk memahami bagaimana mendisain acara-acara dan berkomunikasi kepada masyarakat sekitar, agar ketika setelah lulus dari kampus tercinta ini bisa mengabdi lebih besar kepada masyarakat.

Jebakan Harta

odinar_dirham-imn_2010leh : Ustadz Lutfi Affandi. SH, MH – Alumni Masjid UNPAD

Menjadi kaya, melimpahnya harta benda, adalah impian banyak orang. Mereka beranggapan bahwa uang bisa membeli segalanya. Membeli rumah, kendaraan, makanan enak, dan yang tak kalah penting katanya, orang kaya akan dihormati banyak orang. Maka tak heran, banyak cara ditempuh agar bisa mendapatkan harta berlimpah. Mulai dari cara yang halal dengan mengejar karir setinggi-tingginya dan menjadi pengusaha sukses, hingga dengan cara-cara yang haram, seperti korupsi, mencurangi takaran dan timbangan, hingga muamalah ribawi (bunga). Tujuannya, apalagi kalau bukan berharap uang dan harta berlimpah?

Memiliki banyak harta tentu tak salah, jika harta yang didapat manfaat untuk banyak pihak atau untuk dinafkahkan di jalan Allah. Sebagian sahabat Rosulullah seperti Utsman bin Affan dan Abdurrahman bin Auf adalah orang yang berlimpah harta, akan tetapi bagi mereka harta adalah titipan dan pemberian dari Allah. Maka ketika Allah swt dan Rosul-Nya memerintahkan untuk mengeluarkan hartanya, tak sedikitpun ada keraguan dan rasa berat hati. Utsman bin Affan pernah menyedekahkan 1000 dinar (setara dengan 4250 gram emas) melalui Rosulullah. Abdurrahman bin ‘Auf pernah menyedekahkan 700 ekor unta penuh dengan barang dagangannya, lantaran tak ingin masuk syurga dengan cara merangkak.

Saat ini kita lihat, banyak orang yang menganggap bahwa harta adalah segalanya dan mampu ‘membeli’ semuanya. Ya, memang uang bisa membeli rumah megah. Tapi, mampukah uang membeli kebahagiaan orang-orang di dalamnya? Uang memang bisa membeli kendaraan mewah. Tapi, mampukah uang membeli ketenangan hidup? Uang memang bisa membeli kasur empuk, tapi mampukah uang membeli mimpi? Jawabnya tentu tidak! Ya, itulah jebakan uang yang terkadang menipu dan menyesatkan. Bahkan terkadang, memiliki harta berlimpah juga seringkali membuat lalai dan jauh dari Allah. Berapa banyak orang yang ketika ‘miskin’ begitu rajin datang ke masjid, tetapi ketika sudah kaya raya, sholat berjamaah saja jarang. Berapa banyak orang yang ketika hidup susah sering sholat tahajjud, tapi ketika sudah kaya, sholat shubuh pun seringkali tertinggal. Inilah jebakan harta yang paling berbahaya.

Allah swt melarang bahkan mengecam dengan keras orang-orang yang menumpuk-numpuk harta dan memperkaya diri sendiri tanpa mau peduli terhadap urusan orang lain, apalagi sampai membuatnya jauh dari Allah. Kelak ketika ajal menjelang, mereka baru tersadar, bahwa gunungan harta tak pernah bisa menolongnya. Wallahu A’lam.

Kajian Muslimah – Masjid Al-Jihad Unpad Dipatiukur

Kajian Muslimah

assalamu’alaikum wr.wb sahabat intelektual muslimah..
mari hadirilah..
Sebuah kajian yang dipersembahkan oleh Keputrian Masjid Al-Jihad Unpad bagi para muslimah dengan menghadirkan talkshow oleh Febrianti Almeera,founder dr Komunitas Great Muslimah yang akan berbagi cerita ttg mememukan kembali jalan Allah dan d lanjutkan dg Training dari Ummu Salamah,seorang Islamic Inspirator yg akan memaparkan hidup berkah dg Islam kaffah. Semua itu terangkum dalam
Kajian Intelektual Muslimah 2014 dg tema “Titik Balik: Menjadi Muslimah Transformatif Pembangun Peradaban Terbaik”
Sabtu 24 Mei 2014 jm 08.00 s/d 12.00 di gedung Auditorium Perpustakaan Fakultas Hukum Unpad.
Cp.085721013109
O85759859216
Pendaftaran ketik : KAMUS_nama_fak/jurusan/angkatan.

 

Waspada, Daging ayam di Supermaket tidak Halal

daging-sapi-di-supermarket-ilustrasi-_130130194538-505

 

 

 

 

 

 

 

 

Himpunan Peternak Unggas Lokal Indonesia (Himpuli) menemukan sebuah fakta yang mencengangkan: sebagian besar daging ayam yang dijual di supermarket atau retail modern tidak halal.

Ketua Umum Himpuli Ade Zulkarnain dalam perbincangan dengan redaksi beberapa saat lalu (Minggu malam, 11/5) mengatakan bahwa mereka telah mengamati hal ini dalam tiga tahun terakhir dan telah melaporkannya ke sejumlah lembaga terkait. Namun sejauh ini belum ada tindakan yang berarti sama sekali.

“Produk daging ayam lokal di retail modern atau supermarket dan hypermarket sebagian besar tidak memenuhi ketentuan halal dan sehat sebagaimana yang diwajibkan dalam UU 18/2009 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan serta Fatwa MUI 12/2009 tentang Sertifikasi Penyembelihan Halal,” ujar Ade M Zulkarnain.

“Kami mengamati hal ini secara intensif di pasar retail modern di Jakarta. Juga di Bandung, Surabaya dan Makassar,” sambungnya.

Dia juga mengatakan, hari Senin besok (12/5), Himpuli akan kembali melaporkan hal ini ke sejumlah lembaga. Selain Kementerian Pertanian dan Kementerian Perdagangan, mereka juga akan membawa masalah ini ke Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI).

Menurut Ade Zulkarnain, masalah utama dari persoalan ini karena sebagian besar pemasok daging ayam di retail modern tidak memiliki sertifikat jurusembelih  serta tidak dipotong di rumah potong yang memenuhi standar sertifikasi sebagaimana yang diwajibkan UU.

Khusus untuk Jakarta, Ade Zulkarnain menambahkan, Pemprov DKI Jakarta memiliki produk hukum yang mengatur hal ini, yakni Perda 4/2007. Sayangnya Perda tersebut tidak jalan. “Tahun lalu Wagub Basuki T. Purnama dalam pertemuan dengan Dirjen Peternakan serta asosiasi-asosiasi perunggasan berjanji akan tegas dalam menjalankan Perda itu. Tapi tampaknya belum juga tegas,” demikian Ade Zulkarnain.[]

Sumber: http://mediaumat.com/headline-news/5459-waspada-daging-ayam-di-supermaket-tidak-halal.html